24.7 C
Samarinda
Jumat, Juni 14, 2024

Harun Ar Rasyid Ungkapkan Warga Kutim Keluhkan Minimnya Sarpras Pendidikan

Must read

HABARKALTIM.CO.ID, Samarinda – Sekretaris Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Kalimantan Timur, Harun Ar Rasyid mengungkapkan diantara keluhan masyarakat Kutai Timur (Kutim) saat dirinya melakukan reses ialah terkait sarana dan prasarana pendidikan.

Keluhan tersebut datang dari warga Desa Sangkima, Kecamatan Sangata Selatan, Kutim meminta pendirian SMA. Menurutnya, warga harus menempuh 2 jam untuk sekolah SMA di Sangata.

“Masyarakat mengeluhkan jauhnya tempat pendidikan. Di deerah ini jaraknya jauh untuk melanjutkan ke tingkat SMA, warga  disana membutuhkan pendirian SMA,” ungkap pria yang akrab disapa Harun saat dijumpai usai mengikuti rapat paripurna ke-9, Senin (13/3) di Kantor DPRD Kaltim jalan Teuku Umar, Samarinda.

Selain itu lanjut Harun, persoalan yang juga tidak luput untuk mendapatkan perhatian adalah sapras belajar anak-anak yang menempuh bimbingan belajar di tingkat Taman Pendidikan Al-Quran (TPA).

“Karena bagaimanapun penanaman bekal ilmu dan ahklak dimulai sedini mungkin,” ucap Harun.

Selain itu, warga meminta bantuan dana dari pemerintah provinsi untuk pembangunan masjid dan mushola.

“Masalah jalan rusak juga masih menjadi keluhan warga. Semua aspirasi warga Insya Allah akan saya perjuangkan agar memperoleh anggaran dari pemerintah provinsi pada APBD 2024 terutama pembangunan rumah-rumah ibadah berupa masjid dan langgar,” ujarnya.

Warga juga meminta perbaikan infrastruktur jalan. berharap pembangunan jalan di kawasan tersebut direalisasikan.

“Saat kami reses, banyak jalan yang rusak parah,  ada juga yang berupa tanah. Bahkan ada daerah yang belum ada jalannya,” terangnya.

Ia menambahkan, masyarakat di kawasan pedalaman mempunyai hak yang sama untuk merasakan pembangunan yang adil dan merata. Ia juga berharap, perbaikan jalan dapat segera  terealisasi, sehingga peningkatan ekonomi masyarakat bisa berjalan lancar.

BACA  Disdikbud Kaltim Gelar Education Award 2020

“Pembangunan infrastruktur yang tidak merata dan menyeluruh, akan menghambat lajunya pertumbuhan ekonomi masyarakat. Kalau jalan bagus, perpindahan barang akan mudah. Perekonomian akan jalan, dan otomatis pendapatan n mereka meningkat,” terangnya.

Lebih lanjut menurutnya, pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) disana membutuhkan bantuan peralatan mesin, pendampingan dan permodalan.

“Faktanya pelaku UMK masih memiliki banyak permasalahan seperti legalitas usaha, modal, pasar, keberlangsungan usaha, dan bantuan mesin,” ujarnya.

“Semua aspirasi akan disampaikan kepada pemerintah dan semoga keluhan ini mendapatkan solusi,” tandasnya. (abe)

Facebook Comments
- Advertisement -spot_img

More articles

- Advertisement -spot_img

Latest article

google-site-verification=pw8c90OYKRwNc9SohygIVWrRC1FVcnRT_68_qOeWZYY